Home Internasional HRW: Pasukan Israel Menargetkan Serang Pekerja Bantuan di Gaza

HRW: Pasukan Israel Menargetkan Serang Pekerja Bantuan di Gaza

Gaza, Gatra.com - Human Rights Watch (HRW) mengatakan bahwa Israel telah berulang kali menargetkan lokasi pekerja bantuan yang diketahui di Gaza. Bahkan setelah koordinat mereka diberikan kepada pihak berwenang Israel untuk memastikan perlindungan mereka.

AFP, Selasa (14/5) melaporkan, badan pengawas hak asasi manusia tersebut mengatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi delapan kasus di mana konvoi dan lokasi bantuan menjadi sasaran, menewaskan sedikitnya 15 orang, termasuk dua anak-anak.

Menurut angka PBB, mereka termasuk di antara lebih dari 250 pekerja bantuan yang tewas di Gaza sejak perang meletus lebih dari tujuh bulan lalu.

“Dalam delapan kasus tersebut, organisasi-organisasi tersebut telah memberikan koordinatnya kepada pihak berwenang Israel,” kata HRW.

Hal ini mengungkapkan kelemahan mendasar pada apa yang disebut sistem dekonfliksi, yang dimaksudkan untuk melindungi pekerja bantuan dan memungkinkan mereka memberikan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan nyawa di Gaza dengan aman.

Perang Gaza paling berdarah yang pernah terjadi setelah serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel, yang menewaskan lebih dari 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Militan juga menyandera sekitar 250 sandera, 128 di antaranya diperkirakan Israel masih berada di Gaza, termasuk 36 orang yang menurut militer telah tewas.

Menurut kementerian kesehatan Gaza, pengeboman dan serangan darat Israel yang tiada henti di Gaza telah menewaskan sedikitnya 35.173 orang, sebagian besar warga sipil.

Perang dan pengepungan telah memicu krisis kemanusiaan di Gaza, dan PBB berulang kali menyesali pembatasan bantuan bahkan ketika kelaparan sedang terjadi di wilayah utara.

Serangan terus terjadi

“Di satu sisi, Israel memblokir akses terhadap bantuan kemanusiaan yang penting untuk menyelamatkan nyawa dan di sisi lain, menyerang konvoi yang mengirimkan sejumlah kecil bantuan yang mereka izinkan masuk,” direktur asosiasi krisis, konflik dan senjata HRW, Belkis Wille mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

HRW menyoroti kasus World Central Kitchen, sebuah badan amal yang berbasis di AS yang menyaksikan tujuh pekerja bantuannya terbunuh oleh serangan Israel dalam konvoi mereka pada tanggal 1 April.

“Ini bukan sebuah kesalahan,” kata HRW, sambil merujuk pada tujuh kasus lain yang telah diidentifikasi dimana koordinat GPS dari konvoi dan lokasi bantuan telah dikirim ke pihak berwenang Israel, namun ternyata mereka diserang oleh pasukan Israel tanpa peringatan apa pun.

“Sekutu Israel perlu menyadari bahwa serangan yang telah menewaskan pekerja bantuan ini telah terjadi berulang kali, dan mereka harus menghentikannya,” kata Wille.

Di antara tujuh serangan lain yang terdaftar adalah tiga serangan terhadap konvoi dan lokasi Doctors Without Borders, dan dua serangan terhadap konvoi dan fasilitas milik UNRWA, badan PBB yang mendukung pengungsi Palestina.

Semua organisasi yang melihat struktur dan staf terkena dampak mengatakan kepada HRW bahwa sejauh yang mereka tahu, tidak ada sasaran militer di wilayah tersebut pada saat serangan terjadi.

“Jika memang benar, hal ini akan membuat serangan tersebut menjadi tidak pandang bulu atau melanggar hukum, karena gagal mengambil tindakan pencegahan yang cukup untuk memastikan bahwa sasarannya adalah militer,” kata HRW.

Pada hari Senin, seorang anggota staf PBB tewas dan seorang lainnya terluka ketika kendaraan mereka dihantam di Rafah di Gaza selatan. PBB mengatakan bahwa pihaknya telah menyampaikan pergerakan kendaraan yang ditandai dengan jelas tersebut kepada pihak berwenang Israel sebelumnya.

20