Home Internasional Pengadilan Tinggi PBB Memulai Sidang soal Serangan Militer Israel ke Rafah

Pengadilan Tinggi PBB Memulai Sidang soal Serangan Militer Israel ke Rafah

Den Haag, Gatra.com - Pengadilan tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa membuka sidang dua hari pada hari Kamis, mengenai permintaan dari Afrika Selatan untuk memastikan Israel menghentikan operasi militernya di kota Rafah di Gaza selatan, tempat lebih dari separuh penduduk Gaza mencari perlindungan.

Ap melaporkan, Kamis (16/5), sidang ini adalah keempat kalinya Afrika Selatan meminta Mahkamah Internasional untuk melakukan tindakan darurat, sejak negara tersebut meluncurkan proses hukum yang menuduh bahwa tindakan militer Israel dalam perangnya dengan Hamas di Gaza sama dengan genosida.

Menurut permintaan terakhir, perintah awal sebelumnya dari pengadilan yang bermarkas di Den Haag tidak cukup untuk mengatasi serangan militer brutal terhadap satu-satunya tempat perlindungan yang tersisa bagi rakyat Gaza.

Israel menggambarkan Rafah sebagai benteng terakhir kelompok militan tersebut, mengabaikan peringatan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya bahwa setiap operasi besar di sana akan menimbulkan bencana besar bagi warga sipil.

Afrika Selatan telah meminta pengadilan untuk memerintahkan Israel menarik diri dari Rafah; mengambil langkah-langkah untuk memastikan akses tanpa hambatan bagi para pejabat PBB, organisasi kemanusiaan dan jurnalis ke Jalur Gaza; dan untuk melaporkan kembali dalam waktu satu minggu tentang bagaimana mereka memenuhi tuntutan ini.

Dalam dengar pendapat awal tahun ini, Israel membantah keras melakukan genosida di Gaza dan mengatakan bahwa mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk menyelamatkan warga sipil dan hanya menargetkan militan Hamas. Dikatakan bahwa taktik Hamas yang menyerang wilayah sipil membuat sulit untuk menghindari jatuhnya korban sipil.

Pada bulan Januari, para hakim memerintahkan Israel untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk mencegah kematian, kehancuran dan tindakan genosida di Gaza, namun panel tersebut tidak memerintahkan diakhirinya serangan militer yang telah menghancurkan wilayah kantong Palestina.

Dalam perintah kedua pada bulan Maret, pengadilan mengatakan Israel harus mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki situasi kemanusiaan di Gaza, termasuk membuka lebih banyak penyeberangan darat untuk memungkinkan masuknya makanan, air, bahan bakar dan pasokan lainnya.

Sebagian besar penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta orang telah mengungsi sejak pertempuran dimulai.

Perang dimulai dengan serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 35.000 warga Palestina telah tewas dalam perang tersebut, tanpa membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam penghitungannya.

Afrika Selatan memulai proses hukum pada bulan Desember 2023 dan melihat kampanye hukum tersebut berakar pada isu-isu penting yang berkaitan dengan identitas mereka. Partai yang berkuasa, Kongres Nasional Afrika, telah lama membandingkan kebijakan Israel di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki dengan sejarah mereka sendiri di bawah rezim apartheid yang didominasi oleh minoritas kulit putih, yang membatasi sebagian besar warga kulit hitam di “tanah air.” Apartheid berakhir pada tahun 1994.

Pada hari Minggu, Mesir mengumumkan rencananya untuk bergabung dalam kasus ini. Kementerian Luar Negeri mengatakan tindakan militer Israel “merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional, hukum kemanusiaan, dan Konvensi Jenewa Keempat tahun 1949 mengenai perlindungan warga sipil selama masa perang.”

Beberapa negara juga mengindikasikan rencana mereka untuk melakukan intervensi, namun sejauh ini hanya Libya, Nikaragua, dan Kolombia yang telah mengajukan permintaan resmi untuk melakukan intervensi.

26