Home Internasional Iran Ingatkan Israel Ada Konsekuensi jika Melanjutkan Perang di Gaza

Iran Ingatkan Israel Ada Konsekuensi jika Melanjutkan Perang di Gaza

Gaza, Gatra.com - Iran memperingatkan bahwa akan ada konsekuensi jika Israel melanjutkan operasi militer di Gaza, ketika saat ini gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki hari terakhirnya.

Dengan berakhirnya gencatan senjata selama empat hari pada Selasa pagi, Hamas telah menyatakan kesediaannya untuk memperpanjang jeda, dan akan membebaskan lebih banyak sandera.

Selama jeda, yang dimulai pada hari Jumat, puluhan sandera dibebaskan, dan lebih dari 100 warga Palestina dibebaskan oleh Israel sebagai imbalannya.

“Kembalinya rezim Zionis ke pendekatan militer jelas tidak akan dibiarkan begitu saja,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanani kepada wartawan, dikutip Al-arabiya, Senin (27/11).

Kanani mengatakan “kelompok perlawanan” – mengacu pada jaringan kelompok militan regional yang didukung oleh Iran – “menunjukkan bahwa mereka tidak akan tinggal diam. Mereka tidak akan ragu untuk mendukung bangsa Palestina yang tertindas, dan bahwa mereka melihat pemerintah AS sebagai bagian dari upaya mereka untuk melakukan hal yang sama di tengah krisis saat ini.”

Dia memperingatkan bahwa berlanjutnya perang di Gaza dan dukungan AS terhadap Israel, dapat menyebabkan perluasan konflik, ketidakstabilan, ketidakamanan dan kemungkinan perang di wilayah tersebut.

“Iran ingin gencatan senjata saat ini mengambil “bentuk yang stabil” untuk menghindari terulangnya “agresi” Israel,” katanya.

“Berdasarkan informasi yang kami peroleh, pemerintah Qatar melakukan upaya serius terkait gencatan senjata dan kami berharap gencatan senjata saat ini akan stabil,” tambah Kanani.

Israel telah berjanji untuk menghancurkan Hamas, yang menguasai Gaza, sebagai pembalasan atas serangannya pada 7 Oktober. Para pejabat Israel mengatakan serangan itu menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan sekitar 240 orang disandera.

Kampanye udara dan darat Israel telah menewaskan hampir 15.000 orang di Gaza, termasuk ribuan anak-anak, menurut pihak berwenang di wilayah Palestina.

Iran, sumber utama dukungan finansial dan militer bagi Hamas, memuji serangan 7 Oktober tersebut namun menyangkal keterlibatannya dalam perencanaan atau pelaksanaan serangan tersebut.

Teheran menolak mengakui Israel dan menjadikan dukungan terhadap perjuangan Palestina sebagai komponen fundamental kebijakan luar negerinya, sejak Revolusi Islam tahun 1979.

122