Home Internasional Gencatan Senjata Israel-Hamas di Gaza Diperpanjang selama Dua Hari

Gencatan Senjata Israel-Hamas di Gaza Diperpanjang selama Dua Hari

Gaza, Gatra.com - Mediator Qatar mengatakan bahwa gencatan senjata antara pasukan Israel dan Hamas di Gaza telah diperpanjang selama dua hari, pada hari Senin. Ini sekaligus melanjutkan jeda dalam tujuh minggu peperangan yang telah menewaskan ribuan orang dan menghancurkan wilayah Palestina.

“Kesepakatan telah dicapai untuk memperpanjang jeda kemanusiaan selama dua hari tambahan di Jalur Gaza,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, dalam sebuah postingan di platform media sosial X.

Belum ada komentar langsung dari Israel, namun seorang pejabat Gedung Putih mengonfirmasi bahwa kesepakatan telah tercapai.

Hamas juga mengatakan pihaknya telah menyetujui perpanjangan gencatan senjata selama dua hari dengan Qatar dan Mesir, yang telah memfasilitasi negosiasi tidak langsung antara kedua pihak.

“Kesepakatan telah dicapai dengan saudara-saudara di Qatar dan Mesir untuk memperpanjang gencatan senjata kemanusiaan sementara selama dua hari lagi, dengan ketentuan yang sama seperti gencatan senjata sebelumnya,” kata seorang pejabat Hamas melalui panggilan telepon dengan Reuters.

Tak satu pun dari pengumuman tersebut merinci berapa banyak sandera yang akan dibebaskan, namun sebelumnya kepala Layanan Informasi Negara Mesir, Diaa Rashwan, mengatakan kesepakatan yang sedang dinegosiasikan akan mencakup pembebasan 20 sandera Israel dari antara mereka yang ditangkap oleh Hamas selama serangan 7 Oktober, di Israel selatan. 

“Sebagai imbalannya, 60 tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel akan dibebaskan,” katanya.

Gencatan senjata awal selama empat hari akan berakhir pada Senin malam.

Rashwan menambahkan, dengan pembebasan 11 sandera Israel yang diperkirakan terjadi pada hari Senin, dan negosiasi masih berlangsung untuk pembebasan 33 warga Palestina.

Krisis kemanusiaan

Gencatan senjata yang disepakati pekan lalu adalah penghentian pertama pertempuran dalam tujuh minggu sejak Hamas menyerang Israel, yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang, menurut penghitungan Israel.

Menanggapi serangan itu, Israel telah membombardir wilayah tersebut dan melancarkan serangan darat di utara. Sekitar 14.800 warga Palestina telah terbunuh, kata otoritas kesehatan Gaza, dan ratusan ribu lainnya mengungsi.

Daerah yang dikuasai Hamas telah rata dengan tanah akibat serangan udara dan pemboman artileri Israel, dan krisis kemanusiaan telah terjadi ketika persediaan makanan, bahan bakar, air minum dan obat-obatan habis.

Perjanjian gencatan senjata juga mengizinkan truk bantuan memasuki Gaza.

Pada hari Minggu, Hamas membebaskan 17 orang, termasuk seorang gadis Israel-Amerika berusia 4 tahun, sehingga jumlah total yang dibebaskan kelompok militan tersebut sejak Jumat menjadi 58 orang, termasuk orang asing. 

Israel membebaskan 39 tahanan remaja Palestina pada hari Minggu, dan menjadikan jumlah total warga Palestina yang dibebaskan berdasarkan gencatan senjata menjadi 117 orang.

Berdasarkan ketentuan kesepakatan saat ini, Hamas akan membebaskan total 50 wanita dan anak-anak Israel yang disandera di Gaza. Tidak ada batasan dalam kesepakatan mengenai jumlah orang asing yang dapat dibebaskan.

Seorang juru bicara pemerintah Israel mengatakan jumlah sandera yang masih ditahan di Gaza hingga pada hari Senin adalah 184 orang, termasuk 14 orang asing dan 80 warga Israel dengan kewarganegaraan ganda.

71