Home Internasional Setelah Bebaskan Warga Palestina dari Penjara, Israel Tangkap Puluhan Orang di Tepi Barat

Setelah Bebaskan Warga Palestina dari Penjara, Israel Tangkap Puluhan Orang di Tepi Barat

Tepi Barat, Gatra.com - Meskipun gencatan senjata dengan Hamas diperpanjang dan puluhan warga Palestina yang ditahan telah dibebaskan, namun Israel tetap melakukan penggerebekan dan penangkapan banyak orang di Tepi Barat. 

“Ratusan pemuda ditangkap di Tepi Barat,”Al Arabiya melaporkan pada Selasa pagi (28/11).

Pada Selasa dini hari, pasukan Israel menyerbu kota Beitunia dan Kafr Ain, sebelah barat Ramallah, dan menembak dua pemuda.

Mereka meninggal tak lama setelah luka-luka yang mereka alami.

“Israel telah menahan lebih dari 3.200 warga Palestina di Tepi Barat sejak 7 Oktober,” kata Komisi Urusan Tahanan dan Mantan Tahanan Palestina.

Mayoritas dari mereka yang ditangkap diambil dari rumah mereka atau saat berada di pos pemeriksaan Israel.

Di luar penjara Ofer Israel di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel menembakkan gas air mata ke puluhan warga Palestina yang berkumpul menunggu pembebasan puluhan wanita dan anak-anak.

Tiga puluh tiga warga Palestina – 30 anak-anak dan tiga wanita – dibebaskan dari penjara dan pusat penahanan di Yerusalem dengan imbalan pembebasan sandera yang disandera oleh Hamas pada 7 Oktober.

Kekerasan terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang dilakukan oleh pasukan dan pemukim Israel, meningkat setelah serangan tersebut.

Meningkatnya kekerasan di wilayah tersebut terjadi setelah lebih dari satu tahun meningkatnya penggerebekan dan penangkapan di Tepi Barat. Sebelum serangan Hamas, tahun 2023 sudah menjadi tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat, dalam lebih dari dua dekade.

Gencatan senjata Israel-Hamas

Gencatan senjata Israel-Hamas di Jalur Gaza memasuki hari kelima pada hari Selasa, ketika kedua belah pihak menyelesaikan pembebasan sandera Israel dan menahan warga Palestina.

Kedua belah pihak tampaknya siap untuk melepaskan lebih banyak sandera dan tahanan karena jeda pertempuran perpanjang dua hari.

Israel mengatakan 11 warga Israel telah kembali ke negaranya dari Jalur Gaza pada hari Senin, dan menjadikan total 69 sandera Israel dan asing yang telah dibebaskan kelompok militan tersebut, sejak Jumat berdasarkan gencatan senjata.

Gedung Putih dan perunding Qatar mengatakan pada hari Senin bahwa jeda pertempuran selama empat hari, yang akan berakhir pada pukul 05.00 GMT pada hari Selasa, telah diperpanjang selama dua hari lagi.

Israel belum mengomentari perjanjian apa pun untuk memperpanjang gencatan senjata, namun, yang mungkin merupakan konfirmasi tersirat. Kantor perdana menteri Israel mengatakan pemerintah menyetujui penambahan 50 wanita yang telah dipenjara ke dalam daftar warga Palestina, untuk dikeluarkan jika ada tambahan warga Israel yang sandera untuk dibebaskan.

Israel sebelumnya mengatakan akan memperpanjang gencatan senjata satu hari untuk setiap 10 sandera yang dibebaskan, untuk memberikan kelonggaran dari perang.

Pemerintah Israel telah menerima daftar sandera yang diperkirakan akan dibebaskan pada hari Selasa, sebagaimana laporan Radio Angkatan Darat Israel, mengutip kantor perdana menteri Israel.

Situs berita Axios melaporkan daftar tersebut berisi 10 sandera. Belum ada komentar langsung dari kantor perdana menteri Israel.

67