Home Internasional Ratusan Jenazah Ditemukan Terkubur di Rumah Sakit Al-Nasser Gaza

Ratusan Jenazah Ditemukan Terkubur di Rumah Sakit Al-Nasser Gaza

Gaza, Gatra.com - Pertahanan sipil Gaza mengatakan bahwa mereka menemukan ratusan jenazah terkubur di sebuah kompleks rumah sakit, yang sebelumnya diserbu pasukan Israel. 

Kantor Berita Jordan melaporkan Minggu (21/4), sebuah kuburan massal berisi 190 jenazah telah ditemukan oleh tim pertahanan sipil Palestina di Kompleks Medis Nasser di kota Khan Younis, Gaza.

Departemen pertahanan sipil mengatakan korban meninggal akibat serangan Israel terhadap fasilitas tersebut.

Mahmud Bassal, juru bicara departemen tersebut, menyatakan bahwa beberapa dari mereka yang terbunuh adalah karena penyiksaan.

“Tidak ada pakaian di beberapa jenazah, yang tentunya mengindikasikan (para korban) menghadapi penyiksaan dan pelecehan,” kata Bassal kepada AFP

Upaya pencarian masih berlangsung, dan para pejabat mengatakan sejumlah besar korban masih terkubur di lokasi tersebut.

Departemen tersebut memperkirakan sekitar 700 orang telah terbunuh dan dikuburkan di kuburan massal di dalam kompleks tersebut sejak konflik Gaza pecah pada 7 Oktober.

Penemuan tersebut terjadi menyusul penarikan pasukan militer Israel dari Khan Younis pada 7 April. 

Israel telah membunuh lebih dari 34.000 warga Palestina sejak konflik dimulai, setidaknya dua pertiga dari mereka adalah anak-anak dan perempuan, menurut Kementerian Kesehatan wilayah tersebut.

Dikatakan bahwa jumlah korban sebenarnya mungkin lebih tinggi karena banyak jenazah yang terjebak di bawah reruntuhan atau berada di daerah yang tidak terjangkau.

Sementara itu, Netanyahu, yang mengancam akan mengambil tindakan dalam beberapa hari mendatang, tanpa menjelaskan lebih lanjut, telah berulang kali mengatakan Israel akan melancarkan serangan darat ke Rafah, meskipun ada kekhawatiran internasional terhadap warga sipil yang mengungsi di kota Gaza selatan.

Pernyataan terbaru perdana menteri tersebut disampaikan sehari setelah anggota parlemen AS menyetujui bantuan militer baru senilai US$13 miliar kepada sekutu dekat Israel, bahkan ketika kritik dunia meningkat atas krisis kemanusiaan yang mengerikan di Jalur Gaza yang terkepung.

Kelompok militan Palestina Hamas, yang serangannya pada 7 Oktober memicu perang Gaza, menyebut bantuan AS sebagai “lampu hijau” bagi Israel untuk “melanjutkan agresi brutal terhadap rakyat kami”.

Badan pertahanan sipil Gaza mengatakan timnya telah menemukan 50 jenazah sejak Sabtu terkubur di halaman Kompleks Medis Al-Nasser, di kota utama Khan Yunis di selatan Gaza.

“Kami… sedang menunggu semua kuburan digali untuk mengetahui jumlah terakhir para martir,” Mahmoud Bassal, juru bicara badan pertahanan sipil, mengatakan kepada AFP, Minggu (21/4).

“Beberapa jenazah tidak mengenakan pakaian, yang tentunya mengindikasikan (para korban) menghadapi penyiksaan dan pelecehan,” kata Bassal.

Militer Israel mengatakan pihaknya sedang memeriksa laporan tersebut.

Hamas dalam sebuah pernyataan mengatakan 50 jenazah tersebut digali dari apa yang mereka sebut sebagai “kuburan massal”, di halaman rumah sakit.

Israel menarik pasukan daratnya dari Khan Younis pada tanggal 7 April setelah melakukan apa yang disebutnya “operasi yang tepat dan terbatas”, di rumah sakit tersebut, salah satu rumah sakit terbesar di Gaza.

Rumah sakit di Gaza menghadapi dampak terberat dari serangan Israel, dimana militer menuduh Hamas menggunakan rumah sakit tersebut sebagai pusat komando dan menyandera pada tanggal 7 Oktober, klaim yang dibantah oleh militan.

Pada hari Minggu, seorang fotografer AFP melihat kru pertahanan sipil menggali sisa-sisa manusia dari halaman, sementara kerabat yang berduka mengumpulkan jenazah yang dibungkus dengan kain kafan.

Warga Umm Mohammed al-Harazeen datang ke area rumah sakit, mengharapkan kabar tentang suaminya.

“Dia telah hilang sejak pasukan Israel memasuki Khan Yunis, dan kami telah mencarinya, tetapi tidak berhasil,” katanya.

Bangun dari mimpi buruk

Netanyahu, dalam pernyataan video menjelang hari raya Paskah Yahudi, mengatakan Israel akan “memberikan pukulan tambahan dan menyakitkan” kepada Hamas.

“Dalam beberapa hari mendatang kami akan meningkatkan tekanan militer dan politik terhadap Hamas, karena ini adalah satu-satunya cara untuk membebaskan sandera kami,” katanya.

Israel memperkirakan 129 tawanan masih berada di Gaza setelah serangan Hamas 7 Oktober, termasuk 34 orang yang menurut militer tewas.

Tentara mengatakan setidaknya beberapa sandera ditahan di Rafah, yang sejauh ini terhindar dari invasi Israel dan tempat sebagian besar dari 2,4 juta penduduk Gaza mencari perlindungan.

Juru bicara militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan dalam pernyataan yang disiarkan televisi bahwa kepala staf telah menyetujui langkah perang selanjutnya, tanpa memberikan rincian.

“Pada hari Paskah, para sandera akan disandera selama 200 hari… Kami akan berjuang sampai Anda kembali ke rumah kami,” katanya.

Awal pekan ini, kelompok negara maju G7 mengatakan bahwa mereka menentang “operasi militer skala penuh” di Rafah, karena khawatir akan “konsekuensi bencana” bagi warga sipil.

Pasukan Israel telah melancarkan serangan udara rutin terhadap kota tersebut.

Badan pertahanan sipil mengatakan serangan Israel menghantam dua rumah di Rafah semalam, menewaskan sedikitnya 16 orang, kebanyakan anak-anak.

Warga Umm Hassan Kloub, 35 tahun, mengatakan anak-anaknya berteriak ketika mereka “terbangun karena mimpi buruk ledakan.”

“Setiap detik kita hidup dalam teror, bahkan suara pesawat Israel pun tidak berhenti,” katanya.

Serangan Hamas yang memicu perang mengakibatkan kematian 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 34.097 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

AS meningkatkan pertahanan Israel

Kekerasan juga berkobar di Tepi Barat yang diduduki Israel, tempat bentrokan selama dua tahun semakin meningkat sejak perang Gaza pecah.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan pada hari Sabtu bahwa setidaknya 14 orang tewas dalam serangan Israel selama 40 jam di kamp pengungsi Nur Shams di Tepi Barat utara.

“Pada hari Minggu, dua warga Palestina tewas dalam serangan Israel di dekat Hebron, dan satu lagi di pos pemeriksaan Tepi Barat bagian utara,” kata kementerian kesehatan Palestina. Militer mengatakan ketiganya mencoba menyerang pasukan.

Sementara itu sayap militer Hamas mengatakan militannya di Lebanon selatan menembakkan 20 roket ke pangkalan militer Israel utara, yang terbaru dalam baku tembak lintas batas yang biasanya melibatkan sekutu Hamas, Hizbullah.

Tentara Israel pada hari Minggu mengumumkan kematian seorang tentara yang terluka dalam serangan Hizbullah pada hari Rabu di dekat perbatasan Lebanon.

Sebagian besar bantuan militer baru yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS pada hari Sabtu diperkirakan akan digunakan untuk memperkuat pertahanan udara Israel.

Hal ini terjadi setelah hampir seluruh, ratusan rudal dan drone yang diluncurkan Iran ke negara itu seminggu yang lalu dicegat, menurut militer Israel, dengan bantuan sekutu Israel.

Serangan langsung Iran yang pertama terhadap Israel merupakan pembalasan atas serangan mematikan pada tanggal 1 April terhadap konsuler kedutaan Teheran di Damaskus.

Tanggapan Israel tampaknya muncul pada hari Jumat ketika ledakan dilaporkan terjadi di provinsi Isfahan, Iran tengah, meskipun kekhawatiran akan perang yang lebih luas mereda setelah Iran tampak meremehkan situasi tersebut.

Para pejabat Israel belum memberikan komentar publik, sementara Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian mengatakan Teheran tidak akan menanggapi kecuali ada serangan Israel lebih lanjut.

Pada hari Minggu, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memuji keberhasilan dalam peristiwa baru-baru ini, angkatan bersenjata negaranya, dalam komentar pertamanya sejak serangan pesawat tak berawak dan rudal terhadap Israel.

47