Home Internasional PBB Serukan Penyelidikan Internasional atas Temuan Kuburan Massal di RS Gaza

PBB Serukan Penyelidikan Internasional atas Temuan Kuburan Massal di RS Gaza

Jenewa, Gatra.com - PBB menyerukan penyelidikan internasional terhadap laporan kuburan massal di dua rumah sakit Gaza yang hancur, dalam pengepungan Israel. PBB menyebut bahwa kejahatan perang mungkin telah dilakukan di sana.

AFP, Selasa (23/4) melaporkan, kantor hak asasi manusia PBB mengatakan mereka "ngeri" menyaksikan dengan hancurnya rumah sakit terbesar di Gaza, Al-Shifa di Kota Gaza, dan rumah sakit terbesar kedua, Kompleks Medis Nasser di Khan Younis.

Pada hari Senin, badan Pertahanan Sipil wilayah Palestina mengatakan petugas kesehatan telah menemukan lebih dari 200 mayat orang yang terbunuh, dan dikuburkan di Rumah Sakit Nasser, yang dikepung oleh pasukan Israel bulan lalu.

Pada awal April, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan Al-Shifa telah dihancurkan oleh pengepungan Israel, meninggalkan “cangkang kosong” yang berisi banyak mayat.

Kantor hak asasi manusia PBB pada hari Selasa menuntut penyelidikan independen, efektif dan transparan atas kematian tersebut.

“Mengingat iklim impunitas yang ada, hal ini harus melibatkan penyelidik internasional,” kata ketua hak asasi manusia PBB, Volker Turk dalam sebuah pernyataan.

Rumah sakit, yang dilindungi hukum internasional, telah berulang kali menjadi sasaran pemboman Israel selama lebih dari enam bulan perang di Gaza.

Israel menuduh kelompok militan Palestina Hamas menggunakan fasilitas medis Gaza sebagai pusat komando dan menyandera para sandera selama serangan di Israel pada 7 Oktober.

Hamas membantah klaim tersebut.

Kejahatan Perang

“Rumah sakit berhak mendapatkan perlindungan yang sangat khusus berdasarkan hukum kemanusiaan internasional,” kata Turk.

“Dan pembunuhan yang disengaja terhadap warga sipil, tahanan, dan lainnya yang berada dalam kondisi hors de Combat adalah kejahatan perang,” tambahnya.

Kantor hak asasi manusia PBB mengatakan mereka tidak memiliki akses terhadap informasi independen mengenai apa yang terjadi di kedua rumah sakit tersebut.

Namun juru bicara Ravina Shamdasani mengatakan upaya sedang dilakukan, untuk menguatkan laporan dan rincian yang diberikan oleh otoritas Gaza.

Yang terakhir mengatakan 283 jenazah ditemukan dari rumah sakit Nasser, termasuk 42 jenazah yang telah diidentifikasi.

“Korban dilaporkan terkubur jauh di dalam tanah dan ditutupi sampah,” katanya kepada wartawan di Jenewa.

“Orang-orang lanjut usia, perempuan dan orang-orang yang terluka dilaporkan termasuk di antara korban tewas,” katanya.

Yang lainnya, diduga ditemukan dengan tangan terikat dan pakaiannya dilucuti.

Sedangkan untuk di RS Al-Shifa, tentara Israel mengatakan sekitar 200 warga Palestina tewas dalam operasi militernya di rumah sakit tersebut.

Shamdasani merujuk pada laporan yang menunjukkan bahwa jumlah korban jiwa ini "mungkin terlalu rendah".

Sekitar 30 jenazah dilaporkan ditemukan terkubur di dua kuburan di halaman RS Al-Shifa.

“Dan ada laporan bahwa tangan beberapa jenazah tersebut juga diikat,” kata Shamdasani.

Sejauh ini, katanya, PBB tidak dapat mengkonfirmasi angka pasti, jumlah korban tewas di kedua rumah sakit tersebut, dan menegaskan: “Inilah sebabnya kami menekankan perlunya penyelidikan internasional”.

“Jelas ada banyak mayat yang ditemukan,” katanya.

Laporan bahwa beberapa orang diikat tangan mengindikasikan adanya “pelanggaran serius” terhadap hukum internasional.

"Ini perlu diselidiki lebih lanjut... Laporan-laporan ini tidak bisa hanya berupa laporan perang mengerikan yang luput dari perhatian," tambahnya.

14