Home Internasional Jaksa ICC Minta Surat Perintah Penangkapan Pemimpin Israel dan Hamas

Jaksa ICC Minta Surat Perintah Penangkapan Pemimpin Israel dan Hamas

Den Haag, Gatra.com - Kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) Karim Khan mengatakan bahwa dia sedang meminta surat perintah penangkapan bagi para pemimpin Israel dan Hamas, termasuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, sehubungan dengan tindakan mereka selama perang tujuh bulan antara Israel dan Hamas.

Dikutip AP, Senin (20/5), Khan mengatakan bahwa dia yakin Netanyahu, menteri pertahanannya Yoav Gallant dan tiga pemimpin Hamas – Yehia Sinwar, Mohammed Deif dan Ismail Haniyeh – bertanggung jawab atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Jalur Gaza dan Israel.

Jaksa harus meminta surat perintah tersebut dari panel praperadilan yang terdiri dari tiga hakim, yang membutuhkan waktu rata-rata dua bulan untuk mempertimbangkan bukti-bukti dan menentukan apakah proses persidangan dapat dilanjutkan.

Israel bukan anggota pengadilan, dan bahkan jika surat perintah penangkapan dikeluarkan, Netanyahu dan Gallant tidak menghadapi risiko penuntutan. Namun pengumuman Khan memperdalam isolasi Israel ketika negara itu terus melancarkan perang, dan ancaman penangkapan dapat mempersulit para pemimpin Israel untuk melakukan perjalanan ke luar negeri.

Sinwar dan Deif diyakini bersembunyi di Gaza ketika Israel berusaha memburu mereka. Namun Haniyeh, pemimpin tertinggi kelompok militan Islam, bermarkas di Qatar dan sering bepergian ke seluruh wilayah.

Belum ada komentar langsung dari kedua belah pihak.

Israel melancarkan perangnya sebagai respons terhadap serangan lintas batas oleh Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 250 lainnya. 

Menurut para pejabat PBB, serangan Israel telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina, setidaknya setengah dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut perkiraan terbaru pejabat kesehatan Gaza. Serangan Israel juga telah memicu krisis kemanusiaan di Gaza, menyebabkan sekitar 80 persen populasi mengungsi dan menyebabkan ratusan ribu orang di ambang kelaparan.

Berbicara mengenai tindakan Israel, Khan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa efek dari penggunaan kelaparan sebagai metode peperangan, bersama dengan serangan lain dan hukuman kolektif terhadap penduduk sipil di Gaza sangatlah akut, terlihat dan diketahui secara luas.  “Hal ini termasuk kekurangan gizi, dehidrasi, penderitaan mendalam dan peningkatan jumlah kematian di kalangan penduduk Palestina, termasuk bayi, anak-anak lain, dan perempuan,” katanya.

PBB dan badan-badan bantuan lainnya telah berulang kali menuduh Israel menghalangi pengiriman bantuan selama perang. Israel membantah hal ini, dengan mengatakan tidak ada pembatasan bantuan yang masuk ke Gaza dan menuduh PBB gagal mendistribusikan bantuan. 

PBB mengatakan pekerja bantuan telah berulang kali mendapat kecaman dari Israel, dan juga mengatakan pertempuran yang sedang berlangsung dan kekosongan keamanan telah menghambat pengiriman bantuan.

Mengenai tindakan Hamas pada tanggal 7 Oktober, Khan, yang mengunjungi wilayah tersebut pada bulan Desember, mengatakan bahwa dia melihat sendiri “adegan yang menghancurkan dari serangan-serangan ini dan dampak besar dari kejahatan tidak masuk akal yang dituduhkan dalam permohonan yang diajukan hari ini. Saat berbicara dengan para penyintas, saya mendengar bagaimana cinta dalam sebuah keluarga, ikatan terdalam antara orang tua dan anak, diubah menjadi menimbulkan rasa sakit yang tak terbayangkan melalui kekejaman yang diperhitungkan dan sikap tidak berperasaan yang ekstrem. Tindakan ini menuntut akuntabilitas,” katanya

Setelah sempat mendapat dukungan internasional dalam jangka waktu singkat atas perangnya, Israel menghadapi kritik yang semakin meningkat seiring dengan berlarut-larutnya perang dan jumlah korban tewas yang meningkat.

Israel juga menghadapi kasus Afrika Selatan di Mahkamah Internasional yang menuduh Israel melakukan genosida. Israel membantah tuduhan tersebut.

129