Home Teknologi Matahari sedang Puasa, Gerhana Kurang Seru, Penanda 1 Syawal yang Akurat

Matahari sedang Puasa, Gerhana Kurang Seru, Penanda 1 Syawal yang Akurat

Jakarta, Gatra.com- Meski mendekati masa paling aktifnya, justru Matahari saat ini sedang puasa (tidak aktif) dan mungkin tidak akan segera berbuka (aktif lagi) sebelum gerhana matahari total terjadi pada Senin, 8 April, di  Amerika Utara atau Selasa, 9 April waktu Jakarta. Sehingga ini akan berdampak pada pandangan kita saat menonton gerhana itu. Tidak ada badai yang berkobar-kobar, maupun aktivitas heboh lainnya.

Meskipu nampaknya Matahari sedang tidur siang, namun Gerhana Matahari Total (GMT) tersebut akan menjadi penanda 1 Syawal yang akurat. Karena gerhana Matahari pasti terjadi di bulan baru. Sebagaimana gerhana bulan pasti terjadi saat purnama. GMT saat ini mengikuti gerharna bulan yang terjadi 25 Maret yang dialami masyarakat Indonesia Timur.

Gerhana bulan 25 Maret menunjukkan pertengahan Ramadhan atau tanggal 16 Ramadhan. Jika ditarik mundur maka bisa ditentukan kapan tanggal 1 Ramadhan yang tepat. Kini gerhana bulan tersebut diikuti GMT yang juga bisa menjadi penanda 1 Syawal yang akurat. Karena gerhana terjadi 9 April, maka Magrib hari itu telah masuk 1 Syawal. Jadi lebaran Rabu, 10 April 2024

Mengapa GMT kurang seru? Karena, baru-baru ini aktivitas matahari sangat tinggi, sehingga meningkatkan harapan bahwa kita mungkin dapat melihat badai matahari keluar dari bintang kita itu selama GMT – periode ketika matahari sepenuhnya terhalang bulan. Namun hal ini tampaknya tidak mungkin terjadi sekarang, menurut prakiraan cuaca luar angkasa terbaru. Matahari sedang 'puasa' dan tenang.

Namun, jika Anda dapat melihat GMT tanpa halangan dari suatu tempat di sepanjang jalur totalitas, maka bintang itu akan tetap terlihat jauh lebih mengesankan dibandingkan saat sebagian besar gerhana lainnya, kata para ahli.

Matahari saat ini mendekati titik maksimum matahari, puncak ledakan dari siklus matahari sekitar 11 tahun ketika bintik-bintik gelap mengotori permukaan matahari dan sering kali menimbulkan badai matahari yang dahsyat. Beberapa ahli percaya bahwa fase ini mungkin telah dimulai, sekitar satu tahun lebih awal dari perkiraan awal.

Selama dua bulan terakhir, aktivitas matahari sangat tinggi. Kita telah melihat bintik matahari raksasa, jilatan api matahari kelas X (kelas ledakan matahari paling kuat) yang sering terjadi, dan gumpalan plasma yang menjulang tinggi. Pada 23 Maret, Bumi juga mengalami badai geomagnetik terbesar dalam lebih dari enam tahun setelah awan plasma dan radiasi raksasa, yang dikenal sebagai Coronal Mass Ejection (CME), menghantam planet ini.

Saat ini tidak ada bintik matahari besar di sisi dekat matahari dengan bumi. Matahari sangat tenang. Hanya ada beberapa daerah bintik matahari aktif di dekat matahari dengan Bumi, yang jauh lebih kecil dibandingkan yang kita lihat dalam beberapa minggu terakhir, menurut Spaceweather.com. Orientasi medan magnet wilayah ini juga mengisyaratkan bahwa kecil kemungkinan wilayah tersebut akan memuntahkan jilatan api matahari atau CME antara saat ini dan gerhana, menurut Earthsky.com.

157