Home Politik Ganjar Diangkat Anak Adat Suku Assor dan Didoakan Menjadi Presiden

Ganjar Diangkat Anak Adat Suku Assor dan Didoakan Menjadi Presiden

Jayapura, Gatra.com – Calon Presiden (Capres) Ganjar Pranowo mulai kegiatannya di Jayapura setelah tiba di sana. Dilansir dari Antara, Ganjar tiba di sana pada Selasa (21/11).

Ganjar kemudian menemui sejumlah tokoh adat di Jayapura. Dalam kesempatan itu, Ganjar diangkat menjadi anak adat oleh Kepala Suku Hassor, Gerson Yulianus Hassor melalui prosesi adat dihadapan seorang Ondoafi Kota Tabi, Port Numbay, Sairere. Adapun Ondoafi adalah sebutan untuk pemimpin adat masyarakat asli Papua.

“Kami dari para Ondoafi akan memberikan sebuah pesan lewat titipan adat dan ini adalah acara adat tidak ada acara lain-lain,” kata Gerson Yulianus Hassor dalam keterangan pers.

Ganjar juga diberikan titipan berupa ikat selempang, noken dan mahkota khas Papua. Gerson Yulianus Hassor turut mengatakan para ondoafi yang ada agar Ganjar bisa menjadi Presiden 2024.

“Jadi Bapak sudah di tempat ini, besok Bapak jadi Presiden yang direstui oleh para ondoafi Kota Tabi, Port Numbay, Sairere,” katanya.

Lebih lanjut, Gerson Yulianus Hassor berharap Ganjar tidak akan melupakan masyarakat Papua ketika memimpin Indonesia nantinya. “Harapan ke Pak Ganjar lebih baik lagi, jadi Presiden,” katanya.

Sementara itu, Ganjar pun merasa terharu karena bisa diterima baik saat tiba di Jayapura. Apalagi dia sampai diangkat menjadi anggota keluarga oleh Kepala Suku Hassor, Gerson Yulianus Hassor.

“Saya mendapatkan sesuatu yang luar biasa yang membikin hati kami getar, bikin perasaan kami bergetar karena hadir orang tua kami dan mengangkat kami sebagai sebuah keluarga di mana tentu kampung kami sangat jauh dari sini,” katanya.

“Kami begitu luar biasanya bapak-bapak menyambut kami, ini mengharukan, ini membanggakan buat saya,” ujar dia.

Mantan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) dua periode itu berbicara mengenai indahnya tali persaudaraan sesama anak bangsa terus terjalin.

“Dari sini kami merasa ya, Papua keluarga kami. Papua saudara kami, kami belum baca tapi kamu belum tau persis ini adalah pesan-pesan baik, pesan kemanusiaan pesan untuk damai dan sejahtera,” ungkapnya.

Lebih jauh Ganjar juga mengajak semua masyarakat Papua untuk bisa duduk bersama berbincang beragam hal, terutama terkait perkembangan di Bumi Cendrawasih.

“Saya akan sekuat tenaga untuk bisa memahami. Dan kami senang kalo kesempatan berikut kita duduk bersama kita bicara bersama sebagai keluarga,” tandasnya.

29