Home Hukum Kamarudin Simanjuntak Beberkan Modus Pailit untuk Begal Saham Tambang

Kamarudin Simanjuntak Beberkan Modus Pailit untuk Begal Saham Tambang

Jakarta, Gatra.com - Pengacara senior, Kamaruddin Simanjuntak mengungkapkan bahwa kepemilikan saham perusahaan tambang dapat berubah hanya dalam waktu sekejap lewat modus pailit.

Kamarudding mengatakan bahwa ada instansi atau lembaga negara yang diduga kuat membantu pembegalan saham tambang tersebut. Ia pun menyebut peran Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) melalui Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum (Ditjen AHU) dalam menyulap kepemilikan saham perusahaan tambang agar berpindah tangan.

"Di Kalimantan Selatan banyak peserta yang melakukan apa yang namanya illegal minning dengan modus sahamnya 1% kurang lebih dipailitkan. 99 persen itu sahamnya itu tidak pailit. Tapi Soedeson Tandra (Kurator) itu mempailitkan." ungkap Kamaruddin dikutip dari kanal youtube Qutient TV yang dipandu Alvin Lim, pada Jumat.

"Kemudian atas saham 1% ini orang lain bisa masuk di situ. Kemudian dia bisa jual juga. Dia bisa tutup buka tutup juga di Kementerian hukum HAM demikian juga Dirjen mineral. Perusahaan ini sekarang sudah berpindah tangan sedangkan yang mayoritas 99% ini teriak-teriak tapi tidak didengar. Sedangkan yang 1% ini sudah pindah tangan melalui RUPS tiga kali gitu," lanjutnya.

Alvin Lim kemudian menanyakan perihal kasus begal tambang di Kalimantan Selatan, apakah hal itu terkait juga dengan mafia tambang yang selalu menggunakan undang-undang kepailitan.

"Undang-undang kepailitan ini kan dalam tanda petik bisa juga kita bilang ini merampok uang rakyat atau merampok perusahaan. Nah ini juga disponsori oleh apa namanya itu kurator yang nakal. Sebagai contoh ini sahamnya 99% bisa dipailitkan dengan yang 1% tadi." ujar Kamaruddin.

"Walaupun statusnya di Kementerian Hukum dan HAM adalah perusahaan ini katakanlah ditutup tapi bisa orang-orang ini masuk gitu loh kemudian bisa juga Dirjen Mineral sampai dengan tiga kali apa perubahan apa namanya itu RUPS juga bisa tapi kalau orang yang punya kepentingan ini yang 99% ini jangankan membuka, mengakses saja tidak bisa di Kementerian Hukum HAM," tambahnya.

Lalu Alvin menyinggung soal ditetapkannya Wakil Menkumham, Eddy Hiariej, sebagai tersangka terkait modus pailit saham tersebut.

"Memang ada dugaan kesitu bahwa beliau itu adalah pemainnya salah satu diduga ya. Karena sistem buka tutup. Nah jadi karena ini perusahaan dibuka dan ditutup. Tapi perubahan-perubahan itu terus terjadi salah satu pemain yang utama ini adalah (mantan) Mayor Jenderal tadinya Komisaris di perusahaan ini," beber Kamarudin

Lebih lanjut, Alvin Lim menanyakan kembali perihal adanya kerjasama dari orang dalam di perusahaan tersebut dengan oknum-oknum pejabat.

"Sebenarnya orang ini sudah di-PHK, dalam tanda petik sudah tidak dipakai. Kemudian saya dengar juga belakangan ini perusahaan menjadi tidak pailit setelah mereka ambil alih dan sudah hidup kembali tapi tidak pailit tapi celakanya perusahan ini apa tidak pailit tetapi tidak kembali kepada pemegang saham gitu loh. Jadi dialihkan kepada pihak ketiga gitu," lanjut Kamarudin.

Lebih lanjut Kamarudin menjelaskan adanya pihak yang sengaja mengubah kepemilikan saham lewat tangan kurator nakal.

"Pemegang sahamnya itu menjadi berubah tapi di sini ada peran daripada pemegang saham apa namanya Soedeson Tandra, kurator dan kawan-kawan ini yang yang melakukan perubahan,"katanya.

"Mereka masuk ke situ bahkan kantornya orang ini (klien saya) juga dibobol gitu. Tapi kemudian menjadi tidak pailit, tetapi sudah berubah semua pemilikan sahamnya," imbuhnya.

Terkait adanya modus pailit saham untuk membegal perusahaan tambang, Kamarudin mengaku sudah melakukan upaya hukum.

"Langkah-langkah yang akan kita lakukan ada yaitu memproses secara hukum pidana. Karena menurut saya ini pidana. Bagaimana hanya saham 1% di perusahaan anak itu tapi bisa mengambil sampai perusahaan induk," ungkapnya.

GATRA telah meminta tanggapan kepada Ditjen AHU Kemenkumham, namun hingga tulisan ini dimuat, belum ada tanggapan yang diberikan.

299