Home Internasional Ketegaran Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh ketika Tiga Putranya Tewas Diserang Israel di Gaza

Ketegaran Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh ketika Tiga Putranya Tewas Diserang Israel di Gaza

Gaza, Gatra.com - Kelompok milisi Palestina dan keluarga Haniyeh menyebut tiga putra pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh tewas dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza pada hari Rabu, (10/4).

Militer Israel membenarkan serangan tersebut dan menggambarkan ketiga putranya sebagai anggota sayap bersenjata Hamas.

Haniyeh, yang berbasis di luar negeri di Qatar, telah menjadi sosok yang keras dalam diplomasi internasional Hamas ketika perang dengan Israel berkobar di Gaza, rumah keluarganya hancur akibat serangan udara Israel pada bulan November.

“Ketiga putranya – Hazem, Amir dan Mohammad – tewas setelah mobil yang mereka kendarai dibom di kamp Al-Shati di Gaza,” kata Hamas. Media Hamas juga menyebut, tiga cucu Haniyeh juga tewas dalam serangan itu dan sepertiganya terluka.

Pernyataan militer Israel tidak mengomentari adanya korban lain dalam serangan udara tersebut.

“Darah anak laki-laki saya tidak lebih berharga daripada darah rakyat kami,” kata Haniyeh, 61 tahun, yang memiliki 13 putra dan putri menurut sumber Hamas, mengatakan kepada TV pan-Arab Al Jazeera.

Menurut kerabat, ketiga putra dan tiga cucu tersebut melakukan kunjungan keluarga pada hari pertama libur Idul Fitri di Shati, kamp pengungsi asal mereka di Kota Gaza.

Hamas mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya sedang mempelajari proposal gencatan senjata Israel dalam perang Gaza yang telah berlangsung lebih dari enam bulan, namun proposal tersebut dianggap “keras kepala” dan tidak memenuhi satu pun tuntutan Palestina.

“Permintaan kami jelas dan spesifik dan kami tidak akan memberikan konsesi terhadap tuntutan tersebut. Musuh akan berkhayal jika berpikir bahwa menargetkan anak-anak saya, pada klimaks perundingan dan sebelum gerakan tersebut mengirimkan tanggapannya, akan mendorong Hamas untuk mengubah posisinya,” kata Haniyeh.

Pada bulan ketujuh perang di mana serangan udara dan darat Israel telah menghancurkan Gaza , Hamas menginginkan diakhirinya operasi militer Israel dan penarikan diri dari daerah kantong tersebut, dan izin bagi pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah mereka.

Putra sulung Haniyeh mengonfirmasi melalui postingan Facebook bahwa ketiga saudara laki-lakinya terbunuh. “Terima kasih kepada Tuhan yang menghormati kami atas kesyahidan saudara-saudaraku, Hazem, Amir dan Mohammad serta anak-anak mereka,” tulis Abdel-Salam Haniyeh.

Ditunjuk sebagai pemimpin kelompok militan tersebut pada tahun 2017, Haniyeh telah berpindah-pindah negara antara Turki dan ibu kota Qatar, Doha, menghindari pembatasan perjalanan yang diberlakukan Israel di Gaza yang diblokade dan memungkinkan dia untuk bertindak sebagai negosiator dalam negosiasi gencatan senjata terbaru, atau berkomunikasi dengan sekutu utama Hamas, Iran.

Israel menganggap seluruh kepemimpinan Hamas sebagai teroris, menuduh Haniyeh dan para pemimpin lainnya terus “menarik organisasi teror Hamas.”

Namun seberapa banyak yang diketahui Haniyeh tentang serangan lintas batas terhadap Israel pada 7 Oktober oleh militan yang bermarkas di Gaza sebelumnya masih belum jelas. Rencana serangan tersebut, yang disusun oleh dewan militer Hamas di Gaza, merupakan rahasia yang dijaga ketat sehingga beberapa pejabat Hamas di luar negeri tampak terkejut dengan waktu dan skala serangan tersebut.

“Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Rabu menyampaikan belasungkawa melalui panggilan telepon kepada Haniyeh atas kematian putra-putranya,” kata kantornya.

Erdogan mengatakan kepada Haniyeh bahwa Israel pasti akan dimintai pertanggungjawaban di hadapan hukum atas kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukannya, kata kepresidenan dalam sebuah pernyataan di media sosial.
 

35