Home Internasional Peringatan 200 Hari Perang Genosida Israel: 8.430 Warga Palestina Ditahan Sejak 7 Oktober

Peringatan 200 Hari Perang Genosida Israel: 8.430 Warga Palestina Ditahan Sejak 7 Oktober

Gaza, Gatra.com - Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) menyebut pasukan pendudukan Israel telah menahan sedikitnya 8.430 warga Palestina di Tepi Barat, termasuk Yerusalem, sejak 7 Oktober.

Wafa Palestina melaporkan, Selasa (23/4), dalam lembar fakta yang menandai peringatan 200 hari perang genosida Israel di Gaza, PPS mengatakan bahwa di antara 8.430 tahanan tersebut terdapat 280 perempuan dan anak perempuan, termasuk perempuan yang ditahan dari wilayah tahun 1948 dan perempuan pemegang kartu identitas penduduk Gaza yang ditangkap dari Tepi Barat.

PPS menambahkan bahwa 8.430 tahanan tersebut juga termasuk setidaknya 540 anak di bawah umur, termasuk mereka yang dibebaskan setelahnya. Selain itu mencatat bahwa sebagian besar tahanan dalam tahanan Israel ditempatkan di bawah penahanan administratif atau didakwa melakukan penghasutan di platform media sosial.

Menurut PPS, lebih dari 9.500 tahanan politik Palestina ditahan di penjara dan pusat penahanan Israel hingga awal April 2024, termasuk 200 tahanan anak-anak dan 80 tahanan perempuan. 

Jumlah ini mencakup lebih dari 3.660 warga Palestina, termasuk 22 wanita dan lebih dari 40 anak-anak, yang ditempatkan di bawah “penahanan administratif”, yang memungkinkan penahanan warga Palestina tanpa tuduhan atau pengadilan untuk jangka waktu yang dapat diperbarui, berkisar antara tiga dan enam bulan berdasarkan bukti yang dirahasiakan bahkan dari pengacara tahanan dilarang untuk dilihat.

Di antara lebih dari 9.500 tahanan politik Palestina yang ditahan hingga awal April 2024, terdapat 849 warga Palestina yang ditahan berdasarkan Undang-Undang Pejuang Melanggar Hukum Israel, seperti yang diumumkan oleh Administrasi Penjara Israel (IPA).

Otoritas pendudukan telah mengeluarkan 5.210 perintah penahanan administratif baru dan yang diperbarui.

74