Home Internasional Israel Intensifkan Serangan di Gaza, Perintahkan Evakuasi Baru di Utara

Israel Intensifkan Serangan di Gaza, Perintahkan Evakuasi Baru di Utara

Gaza, Gatra.com – Sejumlah warga mengatakan serangan Israel meningkat di seluruh Gaza, dalam beberapa minggu terakhir. Tentara Israel memerintahkan evakuasi baru di bagian utara jalur tersebut, dan memperingatkan warga sipil bahwa mereka berada di “zona pertempuran yang berbahaya.”

Reuters, Selasa (23/4) melaporkan, serangan melalui udara dan penembakan dari tank di darat juga dilaporkan terjadi di wilayah tengah dan selatan, yang menurut penduduk merupakan pemboman yang hampir tanpa henti.

Dalam sebuah postingan di platform media sosial X, juru bicara militer Israel Avichay Adraee mendesak penduduk empat zona di utara Beit Lahia untuk pindah ke tempat perlindungan di dua wilayah yang ditentukan.

Dia mengatakan militer akan bekerja dengan kekuatan ekstrim melawan infrastruktur teroris –sebutan Israel terhadap pejuang Hamas-- dan elemen subversif, di wilayah tersebut.

Penembakan dan pemboman baru di Gaza utara terjadi hampir empat bulan, setelah tentara Israel mengumumkan akan menarik pasukannya di sana, dengan mengatakan Hamas tidak lagi menguasai wilayah tersebut.

Bulan ini, Israel juga menarik sebagian besar pasukannya di Gaza selatan. Namun upaya untuk mencapai gencatan senjata telah gagal, dan pemboman serta serangan Israel terhadap wilayah di mana pasukannya telah ditarik membuat sulit bagi pengungsi Gaza, untuk kembali ke rumah-rumah yang ditinggalkan.

“Tank-tank yang bermalam melakukan serangan baru di timur Beit Hanoun di tepi utara Jalur Gaza, meskipun mereka tidak menembus jauh ke dalam kota,” kata warga dan media Hamas. Suara tembakan mencapai beberapa sekolah sehingga menimbulkan kepanikan di antara warga pengungsi, yang berlindung di sana.

Pemboman pada hari Selasa terjadi setelah peringatan roket masuk terdengar di dua kota perbatasan selatan Israel, meskipun tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Sayap bersenjata Jihad Islam, kelompok yang bersekutu dengan Hamas, mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap Sderot dan Nir Am, dan menunjukkan bahwa para pejuang masih dapat meluncurkan roket hampir 200 hari setelah perang, --yang telah meratakan sebagian besar daerah kantong tersebut dan membuat hampir seluruh wilayah kantong pengungsi terlantar, berjumlah 2,3 juta orang.

Asap hitam tebal terlihat membubung di Gaza utara dari seberang perbatasan selatan Israel. Penembakan terjadi secara intens di timur Beit Hanoun dan Jabalia, berlanjut pada hari Selasa di daerah seperti Zeitoun. Salah satu pinggiran kota tertua di Kota Gaza, dan penduduk melaporkan setidaknya 10 serangan dalam hitungan detik di sepanjang jalan utama.

Malam horor

“Itu adalah salah satu malam mengerikan yang kami alami pada awal perang. Pengeboman dari tank dan pesawat tidak berhenti,” kata Um Mohammad, 53 tahun, ibu enam anak yang tinggal 700 meter dari Zeitoun.

“Saya harus berkumpul dengan anak-anak dan saudara perempuan saya yang datang untuk berlindung bersama saya di satu tempat dan berdoa untuk kehidupan kami, ketika rumah terus berguncang,” katanya kepada Reuters melalui aplikasi obrolan.

Tepat di sebelah barat Beit Hanoun di Beit Lahia, serangan udara menghantam sebuah masjid, menewaskan seorang anak laki-laki dan melukai beberapa lainnya. “Seorang petugas medis tewas dalam penembakan di dekat stadion kota,” kata petugas medis.

Serangan terpisah di Beit Lahia menghantam kerumunan orang yang berkumpul di jalan pantai yang mengumpulkan bantuan ketika dijatuhkan dari udara. Reuters tidak dapat segera mengkonfirmasi target tersebut, atau apakah ada korban jiwa di sana.

Di tempat lain di daerah kantong tersebut, penembakan menghantam bagian timur kota utama di selatan Khan Younis, sehari setelah tank menyerbu daerah tersebut, dan di distrik tengah empat ada mayat ditemukan dari sebuah rumah yang dihantam semalam, di kamp pengungsi Al-Nusseirat.

Tentara Israel mengatakan roket yang diluncurkan semalam ke Israel berasal dari Gaza utara. Serangan ini menyerang peluncur roket dan menewaskan beberapa militan, seperti yang mereka sebut sebagai serangan yang “bertarget dan tepat”.

“Selama sehari terakhir, jet tempur IAF dan pesawat tambahan menyerang sekitar 25 sasaran di seluruh Jalur Gaza, termasuk infrastruktur militer, pos pengamatan, pos peluncuran,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kepala Hak Asasi Manusia PBB Volker Turk mengutuk serangan baru-baru ini di Gaza, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut sebagian besar telah membunuh perempuan dan anak-anak. 

Dia juga mengulangi peringatan kepada Israel untuk tidak menindaklanjuti serangan yang direncanakan terhadap Rafah di tepi selatan wilayah tersebut, yang dapat menyebabkan “kejahatan kekejaman lebih lanjut.”

Israel mengatakan Rafah, tempat lebih dari satu juta warga sipil yang mengungsi berlindung di perbatasan Mesir, menuduh sebagai benteng terakhir dari beberapa batalyon Hamas.

Israel mengatakan pihaknya berupaya memberantas Hamas, yang menguasai daerah kantong tersebut, menyusul serangan kelompok militan tersebut pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang menurut perhitungan Israel.

Otoritas kesehatan Palestina mengatakan lebih dari 34.000 orang dipastikan tewas dalam perang tujuh bulan tersebut, dan ribuan jenazah lainnya belum ditemukan.

Di Rumah Sakit Al-Nasser , fasilitas kesehatan utama di Gaza selatan, pihak berwenang menemukan 35 jenazah dalam satu hari terakhir dari apa yang mereka katakan sebagai salah satu, dari setidaknya tiga kuburan massal yang ditemukan di lokasi tersebut, sehingga total yang ditemukan di sana menjadi 310 dalam seminggu terakhir. 

Warga Palestina mengatakan tentara Israel mengubur mayat di sana dengan buldoser untuk menutupi kejahatan. Militer Israel mengatakan pasukannya telah menggali beberapa jenazah di lokasi tersebut dan menguburkannya kembali setelah dilakukan pengujian untuk memastikan tidak ada sandera di antara mereka.

Israel mengatakan mereka terpaksa bertempur di dalam rumah sakit karena pejuang Hamas beroperasi di sana, namun hal ini dibantah staf medis dan Hamas.

22