Home Internasional Houthi Klaim Kemenangan Melawan Angkatan Laut AS di Laut Merah

Houthi Klaim Kemenangan Melawan Angkatan Laut AS di Laut Merah

Al-Mukalla, Gatra.com - Houthi kembali mengulangi peringatan akan serangan terhadap kapal-kapal yang menuju atau memiliki hubungan dengan Israel – termasuk kapal-kapal di Mediterania – ketika mereka mengklaim kemenangan melawan Angkatan Laut AS di Laut Merah.

Dikutip Arabnews, Minggu (5/5) kantor berita SABA yang dikuasai Houthi melaporkan bahwa tahap keempat dari kampanye milisi pro-Palestina akan melibatkan penargetan semua kapal dalam perjalanan ke Israel yang berada dalam jangkauan drone dan rudal mereka, dan mencatat bahwa AS, Inggris, dan angkatan laut Barat lainnya, “ berdiri tak berdaya” dalam menghadapi serangan mereka.

“Fase keempat menunjukkan kekuatan angkatan bersenjata Yaman dalam memerangi persenjataan angkatan laut paling ampuh di dunia, armada Amerika, Inggris dan Eropa, serta angkatan laut Zionis (Israel),” kata SABA. 

Juru bicara militer Houthi, Yahya Sarea mengatakan pada hari Jumat bahwa serangan terhadap kapal-kapal yang terkait dengan Israel akan diperluas ke Mediterania. Serangan akan ditingkatkan untuk mencakup perusahaan mana pun yang berinteraksi dengan Israel, jika negara tersebut melakukan serangan yang direncanakan terhadap Rafah Palestina.

Sejak November, Houthi telah meluncurkan ratusan rudal balistik dan drone ke kapal komersial dan angkatan laut di Laut Merah, Selat Bab Al-Mandab, dan Teluk Aden. Mereka mengklaim serangan hanya ditujukan pada kapal-kapal yang memiliki hubungan dengan Israel, dalam upaya untuk memaksa diakhirinya pengepungan di Jalur Gaza.

Mereka juga menembaki kapal komersial dan angkatan laut AS dan Inggris di perairan internasional Yaman, setelah kedua negara tersebut melancarkan serangan terhadap wilayah yang dikuasai Houthi.

Pada hari Sabtu, Menteri Penerangan Houthi Dhaif Allah Al-Shami mengklaim AS terpaksa menarik kapal induk dan kapal angkatan laut lainnya dari Laut Merah setelah gagal menangkal serangan. Dia menambahkan serangan baru akan dimulai terhadap kapal-kapal Israel di Mediterania dalam beberapa hari mendatang.

“Mereka gagal total. Rudal dan drone Yaman berhasil mengalahkan Angkatan Laut AS, dan militer, kapal penjelajah, kapal perusak, dan kapal induk mereka mulai mundur dari laut kami,” kata Al-Shami dalam sebuah wawancara dengan saluran berita TV Al-Mayadeen Lebanon. 

Pakar Yaman membantah pernyataan Houthi bahwa mereka memiliki senjata militer yang mampu menjangkau kapal-kapal Israel di Mediterania. 

Jenderal Mohammed Al-Kumaim, seorang analis militer Yaman, mengatakan kepada Arab News pada hari Minggu bahwa Houthi hanya akan mampu melakukan serangan seperti itu, jika mereka memiliki persenjataan canggih. 

Dia mengatakan Houthi memperluas kampanye mereka terhadap kapal-kapal untuk menghindari meningkatnya kebencian masyarakat di wilayah yang mereka kendalikan, setelah milisi gagal membayar pegawai negeri dan layanan perbaikan.

Al-Kumaim menambahkan Houthi mungkin mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap sebuah kapal di Mediterania yang dilakukan oleh kelompok dukungan Iran yang beroperasi di wilayah tersebut.

“Secara teoritis dan teknologi, Houthi tidak memiliki kemampuan teknis atau militer untuk mencapai tujuan mereka (di Mediterania),” kata Al-Kumaim.

318