Home Internasional Biden: Bom yang Dipasok AS ke Israel Dipakai Membunuh Warga Sipil Palestina

Biden: Bom yang Dipasok AS ke Israel Dipakai Membunuh Warga Sipil Palestina

Wisconsin, Gatra.com - Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa bom yang dipasok Amerika Serikat ke Israel dan kini dihentikan pengirimannya dalam perang melawan Hamas, telah digunakan untuk membunuh warga sipil Palestina.

“Warga sipil telah terbunuh di Gaza sebagai akibat dari bom-bom tersebut dan cara-cara lain yang mereka lakukan untuk menyerang pusat-pusat pemukiman,” katanya dalam sebuah wawancara dengan CNN, pada Rabu (8/5), ketika ditanya tentang bom seberat 2.000 pon yang dikirim ke Israel.

Biden memperingatkan bahwa dia akan berhenti memasok peluru artileri dan senjata lainnya kepada Israel, jika Israel menyerang Rafah di Gaza selatan, karena dia menyesalkan fakta bahwa warga sipil telah terbunuh akibat jatuhnya bom AS.

“Kami tidak akan memasok senjata dan peluru artileri yang telah digunakan dalam serangan Israel terhadap Hamas,” kata Biden.

Pengumuman presiden bahwa ia siap untuk mengkondisikan persenjataan Amerika atas tindakan Israel merupakan titik balik dalam konflik tujuh bulan antara Israel dan Hamas. Dan pengakuannya bahwa bom Amerika telah digunakan untuk membunuh warga sipil di Gaza merupakan pengakuan nyata atas peran Amerika Serikat dalam perang tersebut.

Presiden mendapat tekanan luar biasa, termasuk dari anggota partainya sendiri, untuk membatasi pengiriman senjata di tengah krisis kemanusiaan di Gaza.

Hingga saat ini, presiden menolak seruan tersebut dan sangat mendukung upaya Israel untuk memburu Hamas. Namun ancaman invasi ke Rafah, kota di Gaza selatan tempat lebih dari satu juta warga sipil Palestina berlindung, tampaknya telah mengubah pandangan presiden.

“Kami tidak akan meninggalkan keamanan Israel. Kami menjauhi kemampuan Israel untuk melancarkan perang di wilayah tersebut,” kata Biden.

Biden mengatakan meskipun AS akan terus memberikan senjata pertahanan kepada Israel, termasuk sistem pertahanan udara Iron Dome, pengiriman lainnya akan berakhir jika invasi darat besar-besaran ke Rafah dimulai.

“Kami akan terus memastikan Israel aman dalam hal Iron Dome dan kemampuan mereka menanggapi serangan yang terjadi di Timur Tengah baru-baru ini,” katanya. “Tapi itu salah. Kami tidak akan melakukannya – kami tidak akan memasok senjata dan peluru artileri.”

Amerika telah menghentikan pengiriman “amunisi muatan tinggi” karena kemungkinan operasi Israel di Rafah tanpa rencana untuk mengirim warga sipil ke sana, menurut Pentagon. Meskipun keputusan akhir mengenai pengiriman tersebut belum dibuat. Pemerintah mengatakan pihaknya sedang mengkaji potensi penjualan atau pengalihan amunisi lainnya.

Para pejabat Israel secara pribadi menyatakan kepada para pejabat AS “rasa frustrasi yang mendalam” atas jeda pengiriman serta pengarahan media AS mengenai keputusan tersebut, menurut sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Potensi keretakan

Kaitan publik Biden terhadap pengiriman senjata Amerika dengan tindakan Israel dapat memperluas keretakan antara dirinya dan Netanyahu, yang berbicara dengannya melalui telepon pada hari Senin. Percakapan itu terjadi ketika Israel memerintahkan evakuasi puluhan ribu warga sipil dari Rafah dan melancarkan serangan di dekat wilayah perbatasan kota tersebut.

Biden mengatakan, tindakan Israel di Rafah belum melewati garis merah memasuki zona padat penduduk, meski tindakan mereka sempat menimbulkan ketegangan di kawasan.

“Mereka belum pergi ke pusat-pusat populasi. Apa yang mereka lakukan tepat di perbatasan. Dan hal ini menimbulkan masalah, saat ini, dalam hal – dengan Mesir, yang mana saya telah bekerja sangat keras untuk memastikan kami memiliki hubungan dan bantuan,” katanya.

Dia mengatakan dia telah menyampaikan kepada Netanyahu dan para pemimpin Israel lainnya bahwa dukungan Amerika untuk operasi di pusat-pusat populasi terbatas.

“Saya telah menjelaskan kepada Bibi dan kabinet perang: Mereka tidak akan mendapatkan dukungan kami, jika mereka benar-benar pergi ke pusat-pusat populasi tersebut,” katanya.

Biden kemudian menggambarkan peringatan Netanyahu tentang risiko terjebak di Gaza, yang sejalan dengan pengalaman Amerika di Afghanistan dan Irak.

“Saya berkata kepada Bibi, 'Jangan melakukan kesalahan yang sama seperti yang kita lakukan di Amerika. Kami ingin menangkap bin Laden. Kami akan membantu Anda mendapatkan Sinwar,'” katanya, mengacu pada pemimpin Hamas di Gaza. “Masuk akal untuk mendapatkan bin Laden; tidak masuk akal untuk mencoba menyatukan Afghanistan. Menurut pandangan saya, tidak masuk akal untuk berpikir bahwa di Irak mereka memiliki senjata nuklir.”

Konflik di Timur Tengah telah menyita banyak waktu Biden selama beberapa bulan terakhir, bahkan ketika ia berupaya untuk mempromosikan rekor domestiknya kepada para pemilih di Amerika. 

Dukungannya yang kuat terhadap Israel telah menimbulkan protes dan kemarahan, termasuk di kampus-kampus dan di acara-acaranya, di mana terdapat tanda-tanda yang menjulukinya sebagai “Joe Genosida.”

Ditanya tentang demonstrasi tersebut, Biden mengatakan pada hari Rabu: “Tentu saja, saya mendengar pesannya.”

Namun dia memperingatkan terhadap protes yang mengarah ke ujaran kebencian atau antisemitisme.

“Ada hak yang sah untuk kebebasan berpendapat dan melakukan protes. Ada hak yang sah untuk melakukan itu, dan mereka punya hak untuk melakukan itu,” katanya. 

“Tetapi tidak ada pelajaran yang sah mengenai hak yang sah untuk menggunakan ujaran kebencian. Tidak ada hak yang sah untuk mengancam pelajar Yahudi. Tidak ada hak yang sah untuk memblokir akses masyarakat terhadap kelas. Itu melanggar hukum.”

317